Gambar hiasan persantren di Indonesia.

Orang tua tua kata kalau kita di ‘SEMBAHYANG-HAJATKAN’ oleh seseorang atas kesalahan yang kita lakukan pasti PANAS BERAPI badan kita tak senang duduk.Aku tak tahulah sejauh mana kebenaran nya tapi itulah yang selalu aku dengar sejak aku kecil lagi.Sehingga sewaktu aku di darjah 6 ada murid sedarjah aku yang mencuri wang dari laci meja guru terkecing dibuatnya bila uztaz kami mengancam akan melakukan solat hajat…punyalah takut dia bila dengar solat hajat.

Sama ada benar atau tidak pada aku tidak menjadi persoalan kerana SOLAT HAJAT pada aku adalah diantara seorang ‘hamba’ dengan Rabb nya bermunajat memohon sesuatu atau MENUNTUT KEADILAN keatas dirinya.

Itu kalau kata seorang ‘hamba yang teraniaya’ melakukan solat hajat.Apakata kalau 10 orang,100 orang,1000 ribu orang,satu Persantren atau semua Persantren tersohor di Indonesia melakukan SOLAT HAJAT DAN ZIKIR MUNAJAT memohon kepada Allah Taala.

Itu yang pernah terjadi kepada seorang MANTAN PERDANA MENTERI sebelum PRU 2008 dan akhirnya dihukum dengan KUASA ALLAH TAALA walaupun begitu gah duduk ditampuk kuasa.Kini PRU13 mula menjenguk maka ZIKIR MUNAJAT makin hari makin hebat dan kuat dari saudara saudara ku dari Persantren yang sama.

Apakah pemerintah yang ada hari ini akan terkesan bila KEADILAN masih enggan diberi kepada yang BERHAK?

Aku memerhati setiap gerak dan tutur dengan penuh minat.Ada tanda tanda kadang kadang ayat yang ingin ditutur tersekat tidak mahu keluar…ada masanya jelas bingung terhenti seketika seakan tidak tahu apa yang ingin diucap…ada masanya menutup kata ucapan macam nak bermuhaballah sedangkan hanya ‘salam’ yang ingin diucap…hari ini riak muka,tutur kata dah terlihat dan didengar seumpama ‘plastik’ tidak seindah masa mula mula menjawat jawatan dulu..Siapakah dia hamba ini?

Ntah..aku pun tak tahu walaupun pernah aku kenal seketika dulu.Apakah dia berani bertembung dengan KUASA ALLAH TAALA?Aku ingin melihat sejauh mana kehebatan MBAH DUKUN PETASEH….ha ha ha.