Ini gambar 3 mangkuk hayun bawak duit ratus ratus ribu RM ke Komtar untuk membeli ‘tanah kubur’ dari Lim Guan Eng.Kononya nak membeli sebidang ‘tanah kubur’ dengan harga RM22 juta untuk dijadikan ‘rumah rakyat’ kos rendah demi konon nya membela rakyat Pulau Pinang yang tak mampu memiliki rumah.Ptuihhh !!!
Ada masuk akai ke,depa nak melabur berpuluh juta RM untuk tanah sekangkang kera lepas tu nak buat flat kos rendah jual kat rakyat?Aku tak mahu ambik port parti komponen apa yang 3 mangkuk hayun ini wakili dalam Barisan Nasional tapi rasa aku pastinya parti Gerakan.Ini belum ambil kira ‘mamak bibir merah’ Ketua Pemuda Umno Pulau Pinang dan ‘mamak tua’ Timbalan Pengerusi Perhubungan  Umno PP enter frame dalam isu yang sama.
Semuanya tak boleh pakai !!!
Porrrrrrrahhhhh !!!!
Bagi ‘orang luar’ macam aku atau korang yang bukan anak jati Pulau Pinang mungkin rasa ‘badut badut’ kat atas ini memang nak membela Melayu yang tertindas oleh kerajaan DAP dan Lim Guan Eng hari ini.Itu cuma SEPARUH BENAR je…Separuh benar tang mana?
Separuh benar bab Melayu ditindas Lim Guan Eng dan DAP sejak mereka merampas Pulau Pinang dari Barisan Nasional….itu benar.
Tapi bab nak ‘MEMBELA MELAYU’….Ptuihhhh !!!!
Sebab kalau korang tanya anak jati Pulau Pinang,ini lah mangkuk mangkuk hayun baik pemimpin Umno atau Gerakan yang menindas orang Melayu dan menjual hak hak orang Melayu dinegeri ini semasa berpuluh puluh tahun mereka memerintah sebelum ‘kuasa mereka’ dirampas ‘komunis DAP’.Tenguk saja apa yang dilakukan oleh Mantan Perdana Menteri dari Kepala Batas terhadap ekonomi dan kestabilan negara selama sepenggal setengah memerintah Malaysia…hancussss!Ada sekor lagi Melayu/Mamak Pulau Pinang dari Permatang Pauh yang sedang memporak perandakan negara kerana bercita cita nak jadi Perdana Menteri.
Kesian rakyat Pulau Pinang…pusing kiri ‘harimau’ tunggu,pusing kanan ‘buaya’ tengah menganga.Habis nak pilih yang mana?Sebab kedua duanya bakal membawa maut,kalau tidak pun cedera parah.
Jadi kesimpulannya….
Bawak duit ratus ratus ribu RM dalam beg plastik hanya melambangkan betapa mereka rela ‘mengkorupsikan’ minda dan harapan rakyat untuk kembali berkuasa semula…