Ini namanya tolong bagi mati…
Bukan begitu?

Sejak sehari dua ini Rafizi Ramli cuba menjatuhkan kredibiliti @Papagomo sebagai pengundi hantu bilamana kononnya dia masih berdaftar sebagai pengundi pos anggota PDRM menggunakan kad pengenalan polis dan dalam masa yang sama berdaftar sebagai pengundi awam menggunakan kad pengenalan awam di dua Dun dan Parlimen yang berlainan SINI.

Sekoyong koyong ramai sahabat bloggers pro-BN menulis mempertahankan kesahihan “Papagomo” sebagai pengundi yang sah dan membuktikan rekod beliau sebagai penggundi pos telah tiada lagi dalam daftar pengundi SPR,maka tidak wujud isu “Papagomo” sebagai pengundi hantu.

Oklah tu sebab nampak solidariti dikalangan bloggers pro-BN mempertahankan kredibiliti “Papagomo” dari terus dipersendakan Rafizi Ramli budak jambu Anwar ini.Apa yang gagal dilihat para sahabat adalah tujuan Rafizi Ramli memainkan isu ini.Pada pandangan aku Rafizi bukan nak jatuhkan kredibilti Gomo sangat tapi ianya lebih kepada MENDEDAHKAN IDENTITI PAPAGOMO YANG SEBENAR DENGAN BANTUAN SAHABAT SAHABAT BLOGGERS PRO-BN SENDIRI.

Rata rata artikel balas terhadap tuduhan Rafizi oleh para sahabat bloggers pro-BN saperti mengesahkan nama dan kad pengenalan penama yang dipertikaikan sebagai Papagomo.Disinilah perangkap yang dipasang Rafizi mengena….

Kenapa aku berpendapat begitu…?

Sudahkah kita semua lupa akan SAMAN Husam Musa di Makamah Tinggi Kota Bharu yang masih berjalan dan AKU adalah salah seorang saksi yang DISAPINA untuk memberi keterangan untuk mengesahkan identiti Papagomo?

Tidak kah “pembelaan” yang galak dilakukan para sahabat sekarang ini hanya MENGESAHKAN pemilik blog Papagomo yang masih belum dipastikan lagi dalam kes SAMAN ini?

Jadi aku harap para sahabat berhati hati dengan TAKTIK Rafizi ini dan jangan terperangakap dan akhirnya membuatkan kawan kawan lain yang telah DISAPINA untuk kes saman Husam Musa ini juga terperangkap dan akhirnya dipersalahkan andaikata kes ini tidak memihak kepada Gomo…Cukuplah Utusan Malaysia mempaparkan apa yang tidak sepatutnya dan janganlah kita pula terikut ikut…

Cuba kita renung renungkan seketika….