Jangan terpedaya dengan “topeng” yang dipakai mereka….
PERSONA

PERTAMA sekali yang perlu difahami ialah pendefinisian terhadap terma persona.

Ia merujuk kepada watak yang dibawa dalam kerja-kerja seni,watak atau peranan (role)
ciptaan yang mahu ditunjukkan kepada umum bagi mendapat kepercayaan daripada orang ramai.Dalam bahasa Latin,ia menghampiri maksud topeng (mask).

Con-artist criminals (penjenayah con-artist) melakukan kerja-kerja mereka dengan penuh seni 

bagi melicinkan setiap con-play (pementasan pembohongan).Mereka adalah role-players 
yang membawa watak persona masing-masing bagi mendapat kepercayaan orang ramai.

[nota: terma jenayah dalam artikel ini merujuk kepada kerja-kerja con-jobs yang dilakukan 

con-artist dan ia tidak semestinya merujuk kepada pengertian jenayah menyalahi undang-
undang semata-mata. – harap maklum]

Apabila dikatakan ia satu kerja pembohongan yang mempunyai seni,maka watak-watak 

rekaannya juga akan dimainkan dengan penuh seni yang mampu mengaburi penglihatan 
orang ramai.Kata lainnya,ia bagi menjadikan orang ramai terpesona dengan watak-watak 
yang dibawa oleh con-artists dan seterusnya memberi kepercayaan penuh kepada golongan 
pembohong itu.

Seseorang con-artist membawa watak dengan baik sekali.Mereka akan kelihatan seperti 

seorang yang sangat boleh dipercayai.Mereka berlakon sebagai seorang yang kononnya taat 
kepada agama, mungkin juga sebagai seorang yang kononnya faham selok-belok ekonomi,
atau juga sebagai seorang yang mempunyai karisma sehingga layak diberikan kepercayaan.
Watak-watak itu dibawa dengan penuh yakin,seolah-olah diri mereka adalah sesempurna sebagaimana watak itu digambarkan kepada umum.Apabila anda melihat seorang wanita 
bertudung, anda akan beranggapan bahawa dia adalah seorang yang baik dan taat kepada agama,walhal dia (body language-nya) sudah banyak kali ‘tertangkap’ (caught) ketika 
sedang menipu.

Dalam dunia con-artist,semua jobs itu dilakukan dengan penuh seni.Kerja jenayah mereka 

adalah satu seni.Seni pembohongan yang berada di tahap tertinggi.

Seni itulah yang membezakan plot penjenayahan yang dilakukan oleh penjenayah con-artist 

dengan penjenayah street-thugs (penjenayah jalanan).Con-artists tidak akan sesekali 
melakukan kerja jenayah mereka (modus operandi) sebagaimana yang dilakukan street-thugs.
Ia kerana tahap pemikiran mereka adalah sangat berbeza.Seseorang con-artist akan 
meninggalkan jejak jenayah yang sangat minima(tiada jenayah dilakukan sempurna),
manakala street-thugs pula akan meninggalkan jejak jenayah yang sangat banyak.

Kesan jenayah yang dilakukan street-thugs biasanya mudah dikesan oleh penyiasat forensik jenayah.Mereka meninggalkan banyak bukti,tetapi tidak bagi con-artists.Penyiasat forensik 

tidak akan mampu mendapatkan bukti-bukti forensik dengan hanya menyiasat di setiap 
lokasi jenayah yang dilakukan con-artists.Ia kerana mereka tidak mencuri(steal)sebagaimana 
seseorang street-thug  mencuri.
Namun,con-artist berkemampuan mencuri perkara-perkara yang lebih besar daripada hasil curi seseorang street-thug.Jika street-thug mencuri wang daripada mesin juruwang (ATM machine) di bank,seseorang con-artist pula boleh mencuri keseluruhan bank,daripada wang tunai sehinggalah kepada hak pemilikan bank itu dengan menggunakan persona yang dibawanya.

“Let’s steal a planet or at least the whole galaxy.”

Kalau seseorang street-thug mencuri sebuah kereta,seseorang con-artist boleh mencuri 

keseluruhan firma yang mengeluarkan kereta itu.Kalau seseorang street-thug mencuri 
sebuah Samsung Galaxy Tab daripada seorang wanita di tempat awam yang tidak sedar 
beg tangannya tidak berzip,seseorang con-artist boleh mencuri seluruh galaksi ini.
Street-thug melakukan jenayah berdasarkan peluang yang ada pada ketika itu,dia hanya 
menunggu peluang selain mempunyai keberanian untuk melakukan jenayah.

Manakala,con-artist sentiasa mencipta peluang andai tiada peluang sedia ada,dia 

melakukannya dengan menggunakan kebijaksanaannya untuk memperdaya.Dia 
berjaya melakukannya dengan meyakini persona yang dibawanya.Apabila dia sendiri 
meyakini persona watak ciptaan yang dibawanya,maka para mangsa yang naif 
(lurus bendul) juga mudah akan meyakininya.

Kunci bagi seseorang con-artist untuk menjayakan persona yang dibawanya ialah dia 

perlu mempunyai pengetahuan psikologi.Dia perlu tahu mengenai cara berkesan untuk 
bermain dengan psikologi para mangsa (mind control).

Jika dia tahu orang ramai (crowd) menyukai orang-orang yang mempunyai pengetahuan 

agama, maka dia akan menjadikan dirinya seperti orang yang mempunyai pengetahuan agama 
dan mempamerkan watak alim itu kepada orang ramai walaupun secara senyap dia melakukan perbuatan-perbuatan yang menyalahi agama serta moral.

Dia akan membina karisma supaya orang ramai (marks) melihatnya sebagai 

seorang yang mempunyai kredibiliti dalam sesuatu (atau hampir semua) perkara.Melalui 
pembinaan karisma ini,dia akan berusaha membuatkan para mangsanya beranggapan bahawa 
dia adalah seorang yang bijak dan cerdik serta mudah didekati.Benih kepercayaan akan ditanam bermula dari sini.
Apabila dia sudah mendapat kepercayaan para mangsa,maka dia pun akan mula berkata-
kata kerana dia tahu sudah ada orang (crowd) yang akan mendengar setiap kata-katanya.
(secara perlambangan) Kata-katanya pula menggambarkan seolah-olah setiap perkara 
yang disentuh dengan jarinya akan segera bertukar menjadi emas.

“if it sounds too good to be true, then it is not true.”

Kepercayaan orang ramai adalah sangat penting dalam menjayakan sesebuah con-job.

(dalam sesetengah kes)Kepercayaan itu akan menyebabkan orang ramai sukar untuk 
mempercayai sekiranya kerja jahat conman itu terbongkar atau terdedah.

Ia kerana conman itu berjaya membawa wataknya dengan baik sehingga para mangsa 

(his crowds) tidak akan percaya walau sedikit pun sekiranya diberitahu bahawa conman itu 
sedang membohongi mereka.

Dalam kes tertentu,conman itu berterusan dianggap sebagai seorang yang sangat boleh 

dipercayai sehingga para mangsanya tidak akan percaya walaupun terdapat keterangan yang mendedahkan pembohongan conman itu.

Semua itu adalah dibantu oleh kekuatan persona watak yang dibawa.Maka, adalah sangat 

penting bagi seseorang conman untuk sentiasa menghidupkan watak yang dibawanya setiap kali berada di hadapan awam.

Ia menjadikan orang ramai (marks) beranggapan bahawa perwatakan conman itu adalah wataknya yang sebenar, sedangkan ia bukanlah perwatakan sebenar melainkan hanya sekadar watak yang digambarkan sebagai perwatakan yang sebenar.

Kejayaan seseorang conman dalam membawa persona untuk memperdaya para mangsa 

bergantung kepada pentas (stage play) yang dicipta(pentas yang berfungsi mewujudkan peluang). Bagaimana ia dilakukan?

Katakan,dia mencipta pentas yang penuh dengan kesangsian orang ramai terhadap 

sesuatu perkara. Sesuatu perkara itu dia katakan penuh dengan penipuan(padahal dia yang berbohong mengenainya bagi mencipta kesangsian orang ramai terhadap perkara itu).
Apabila kesangsian tercipta,maka peluang juga tercipta dan pentas (set-stage) juga tercipta.

Dengan wujudnya kesangsian di minda orang ramai,maka ia bermakna dia sudah mendapat kepercayaan mereka.Kepercayaan itu kemudian dieksploitasi selepas conman itu meneliti 

titik-titik kelemahan yang terdapat di dalam minda orang ramai selepas mengakses 
psikologi mereka.

Contohnya,dia katakan sesebuah sistem itu tidak adil.Padahal,jika ia benar tidak 

adil sebagaimana yang dia dakwa,maka sudah tentu dia pun tidak berpeluang untuk mendapat 
sedikit kemenangan,walhal dia sudah mendapat sedikit kemenangan dalam sistem yang dia 
katakan tidak adil itu.

Namun,minda orang ramai (marks) disogok bertubi-tubi dengan kesangsian bagi mencipta 

pentas (climate) supaya dia yang membawa persona itu boleh terus beraksi di atas pentas ciptaannya.Rujuk artikel Mind Control Dalam Politik di blog ini bagi mendapat gambaran.

“Make a story, does not matter whether it is right or wrong,stick to the story, soon people will think that the story which we created is true.”


“If it sounds too good to be true,then it is not true.”



Persona adalah watak dan perwatakan yang penuh dusta.Ia adalah watak yang 
hanya wujud di atas pentas drama.Jika anda menonton sesebuah pementasan drama teater di auditorium,titik leka minda anda akan ‘dibawa’ melayang pada ketika anda melihat watak-
watak lakonan di atas pentas itu memainkan persona masing-masing (hanya yang pernah 
menonton teater pentas akan memahami maksud ini).
Psikologi dan perasaan para penonton akan dipermain-mainkan 
oleh keberkesanan setiap persona yang dilakonkan oleh para pembawa watak (pelakon).
Apabila terlalu leka,penonton akan mula menangis apabila persona-persona di atas pentas itu memainkan babak sedih,ia seolah-olah penonton sendiri dapat merasai kesedihan yang dipertontonkan itu.

Pentas pula akan bertukar-tukar warna lampu mengikut mood di setiap plot babak.Lampu-

lampu itu juga berupaya mempengaruhi minda para penonton supaya terus terbuai dengan 
setiap persona yang memainkan peranan mereka di atas pentas untuk mempermainkan 
perasaan para penonton.Ia adalah tugas (jobs) mereka untuk bermain-main dengan perasaan 
para penonton melalui lakonan-lakonan yang dipertontonkan.
Gaya bahasa,intonasi suara bagi setiap baris dialog,mimik muka yang mewarnai mood 
pengucapan dialog dan kejutan-kejutan yang menerkam minda penonton di babak klimaks,
itu semua akan mempengaruhi tingkat kesungguhan seseorang penonton untuk terus mengikuti pementasan tersebut hingga akhir.

Para penonton seperti dibawa masuk ke dalam kisah yang dipentaskan itu,kisahnya seperti 

sangat benar-benar terjadi walhal ia hanya sebuah lakonan.Keberkesanan sesebuah 
persona dalam memainkan peranan mereka untuk menjayakan keseluruhan pementasan itu 
adalah amat penting.

Namun,persona-persona itu hanya wujud di atas pentas.Apabila meninggalkan pentas 

dan beralih ke belakang pentas,orang-orang yang membawa persona itu akan kembali 
kepada perwatakannya yang sebenar.Namun begitu,pekerja-pekerja yang bekerja mencuci 
pentas juga tidak akan mengetahui apakah perwatakan sebenar setiap pelakon.

(Secara perlambangan)Perwatakan sebenar hanya akan diketahui sekiranya ada orang yang merakamkan segala perwatakan para pelakon itu di belakang pentas menggunakan kamera 

video.Jika anda mahu mengetahui apa yang berlaku di belakang pentas,maka anda boleh 
menjadi conman dengan persona yang bersesuaian dan pergi ke belakang pentas 
menggunakan backstage pass sambil membawa kamera video untuk merakam segala 
perwatakan sebenar mereka.

Tetapi harus diingat peraturan ini: “You can’t con a conman.”

Jadi,anda tidak harus menjadi seorang conman untuk menjadikan kerja jahat seseorang 

conman itu blown out.Kami juga tidak boleh con semua conmen itu kerana ia adalah peraturan 
bagi mengelakkan diri kami sendiri daripada blown out.

Seseorang conman hanya berupaya menyiasat kegiatan conman yang lain,tetapi tidak dapat melakukan con terhadap mereka kerana kerja con itu akan mudah blown out dan gagal.

Ia kerana seseorang conman sentiasa sedar apabila dirinya cuba di-con oleh conman 
yang lain.

Ia adalah peraturan nombor satu yang kamu semua tidak akan faham sampai 

bila-bila mengenai mengapa peraturan tersebut ditetapkan seperti itu.We can never con 
other conmen’s job. Jadi,apa yang kami sedang lakukan kalau kami sendiri 
tidak boleh buat mereka blown out?

Anda juga tidak boleh con mereka kerana “You can’t con a conman.”
Jadi, apa yang anda harus buat?

“You can’t con conmen.” Ia adalah sebuah peraturan dalam dunia penjenayahan con yang profesional.Atas sebab itulah sebuah organisasi yang menjadi musuh kepada organisasicon itu 

tidak dapat berbuat apa-apa pada setiap kali organisasi mereka menjadi mangsa untuk 
dipersalahkan (frame-job) oleh organisasi con.Mereka tidak berbuat apa-apa kerana mereka 
tahu peraturan ini: “You can’t con a conman.”
Jadi apa yang organisasi musuh mereka perlu buat kerana tidak boleh con semua conmen itu?

[nota: istilah asal dalam dunia con-artist yang merujuk kepada usaha menjadikan 

kerja jahat itu blow out ialah blow-job, tetapi penggiat industri filem lucah di negara 
barat yang tamak telah membuatkan istilah asal itu dirujuk kepada satu perlakuan 
yang sangat lucah dan tidak lagi sopan untuk disebut.]
Untuk menjadikan kerja blow out itu berkesan,ia harus dilakukan dengan penuh seni.

“Only an artist is credible to put a price on a painting,”

Hanya jauhari (goldsmith) yang mengenal manikam (valuable hard stones).Sebuah 

pepatah tempatan yang mempunyai maksud hampir dengan pernyataan berbahasa Inggeris 
seperti di perenggan atas.

Hanya jauhari yang bijak sahaja yang mengetahui cara untuk memusnahkan batu berlian.

Tetapi,seseorang jauhari biasanya tidak tergamak untuk memusnahkan batu berlian selagi ia 
masih mempunyai nilai.Kerana batu berlian adalah hasil seni penuh nilai yang tercipta dari alam semulajadi oleh Pencipta.Mungkin,ia gambaran yang sesuai untuk menyatakan maksud “You 
can’t con a conman.”

Setiap conman walau di pihak mana sekali pun (good hands dan juga evil hands) akan 

sentiasa ternanti-nanti untuk menyaksikan the greatest con job in history kerana mahu melihat 
seni yang terdapat dalam sesebuah con job itu.

Atas sebab itulah isu Palestin tidak pernah ada tanda-tanda untuk berakhir kerana setiap 

conman mahu melihat the greatest con job sebelum mereka mati,ia kerana mereka terlalu 
gila melihat seni con.

Setiap conman (yang bertaraf world class players) berterusan memerhati kesenian con job 

yang dilakukan di Palestin dan di rantau Arab (Semitic Region) sejak berpuluh tahun lalu,
namun begitu,mereka tetap menyalurkan bantuan kepada mangsa-mangsa kekejaman Zionis walaupun tidak mematahkan con job itu secara keseluruhan.Bantuan itu juga disalurkan dengan penuh seni.

Namun, anda tidak harus cepat melatah dengan pernyataan mengenai Palestin seperti di 

perenggan atas ini.The good hands (good conmen) hanya akan bertindak selepas mereka menyaksikan the greatest job itu selesai dengan plot-plot yang tersendiri.Sebab itu dikatakan,
anda tidak akan pernah memahami peraturan nombor satu itu sampai bila-bila pun.

Atas sebab itu jugalah individu yang mengucapkan “I support all efforts to protect the 

security of the State of Israel” itu dibiarkan begitu sahaja oleh setiap good conmen yang 
pro-Palestin,ia kerana con job itu belum sampai ke kemuncaknya dan belum habis diselesaikan.

The good hands sejak zaman berzaman sudah pun menyaksikan sekian 

banyak kerja seni con jobs dalam sejarah manusia,dan jika anda memerhatikan dengan 
penuh teliti sebaik sahaja sesebuah con job itu diselesaikan (contoh, plot 9-11 sebelum 
menyerang Afghanistan),anda akan dapati terdapat kesan balas yang timbul bagi setiap 
con jobs yang jahat itu,anda beranggapan kesan balas itu terjadi dengan sendiri,walhal ia 
dirancang dengan penuh tipu daya oleh the good hands,lihat apa yang sedang berlaku 
terhadap ekonomi Amerika dan Eropah pada hari ini sebaik sahaja semua con jobs yang 
jahat itu diselesaikan.
Kesan balas itu digerakkan oleh the good hands selepas mereka selesai menyaksikan hasil 
kerja seni the evil hands.Namun, the evil hands meneruskan con jobs mereka dengan mutu 
seni yang dipertingkatkan bersama war bucks scheme (skim wang perang) yang
digerakkan melalui Arab Springs.
Arab Springs adalah seni yang halus,ia tercipta pada ketika Amerika dan 
sekutunya terpaksa meneruskan misi memerangi blok-blok musuh mereka dalam keadaan 
Amerika dan sekutunya mengalami krisis ekonomi paling teruk dalam tempoh 50 tahun akibat kempen-kempen perang terdahulu di Afghanistan dan Iraq.Kini,Arab Springs menjadi ar
of con yang klasik dan menghiburkan untuk ditiru oleh conmen di negara-negara lain.

Bermula dengan Arab Springs,maka proksi-proksi mereka mula meningkatkan mutu
persona masing-masing bagi mencipta peluang yang menghampiri setting pentas Arab Spring.Pentas itu cuba dipersiapkan dalam menuju ke arah Arab Spring mengikut versi negara masing-masing.Permainan Arab Springs yang sedang digerakkan the evil hands itu juga terus
berterusan diperhatikan oleh the good hands.

Permainan di Mesir masih belum berakhir dengan
episod huru-hara dan kacau-bilau walaupun sudah diganti dengan ketua negara yang baharu sebagaimana yang rakyat di negara itu inginkan.The good hands masih memerhati perkembangan itu tanpa sebarang tindakan balas.Ia kerana the game is not over yet. Mereka masih menunggu detik the greatest con in the history of mankind tercetus.Namun,ia tidak pula membawa
pengertian mereka membisu dan merelakan.

The evil hands merancang, the good hands juga merancang.

Jadi,jika Malaysia akhirnya jatuh ke tangan evil hands yang tampil 

dengan persona deseptif yang kelihatan too good to be true sehingga mengaburi sebilangan mangsa yang lemah akal,the good hands akan tetap memerhati sehingga keseluruhan permainan itu berakhir.
Mereka (good hands) akan terus membiarkan.Anda semakin pening dengan permainan ini?
Tidak tahu mengapa the good hands hanya membiarkan?Kami tahu anda semakin pening
dengan semua ini.Con-artist bukanlah dunia anda, maka tidak hairanlah jika anda tidak
memahami semua ini.

Lebih memeningkan,di episod mana pula boleh dikatakan con job itu berakhir?Anda harus
tahu bagaimana untuk membuat expected scene.

Selepas berlaku peristiwa A,maka akan berlaku peristiwa B dan C.Maka anda harus tahu
apakah peristiwa B dan C yang dijangka akan berlaku itu.Ia adalah expected scenes.Anda
harus tahu apakah tindakan yang akan dilakukan oleh para persona yang seterusnya selepas menjayakan peristiwa A.

“You can’t con a conman.” Ia kedengaran seperti anda tidak dapat berbuat apa-apa.Jadi,
apa yang boleh anda lakukan?Ia kedengaran seperti kerja seni con-artist itu sangat sempurna (perfect)sekali sehingga tidak ada apa pun yang dapat menghentikan kerja jahat mereka.

Siapakah yang mencipta seni pendustaan ini sehingga ia seperti sangat sempurna sekali?

Peraturan nombor satu itu kedengaran cukup sempurna (too good to be true) sehingga tidak
ada manusia pun yang dapat menafikan peraturan itu.Ia kedengaran sangat bagus.Anda sedang melupakan sesuatu.Benar,anda sedang melupakan pada setiap kali terlalu memikirkan bahawa
tiada jalan keluar bagi memecahkan peraturan nombor satu itu.

Anda terlupa mengenai perkara ini:

“If it sounds too good to be true, then it is not true.”

Anda terlalu memikirkan peraturan nombor satu itu sehingga terlupa kepada peraturan-
peraturan con yang lain. Apakah peraturan-peraturan lain itu?

“You can’t con honest people.”
“You can’t con a statement perfectionist.”
“You can’t con a skeptic.”
“You can’t con a true theorist.”

Untuk memecahkan peraturan nombor satu itu,anda harus menjadi orang-orang yang berada 
di peraturan nombor dua hingga nombor lima.Anda harus menjadi orang yang jujur,
menjadi orang yang mementingkan kesempurnaan dalam sesebuah pengucapan yang dibuat
oleh orang lain,menjadi orang yang skeptikal dan menjadi orang yang berpegang kepada teori
yang benar.

Anda tidak perlu menjadi conman.Tidak perlu.Ia kerana seseorang conman tidak berupaya melakukan con terhadap conman yang lain.

Anda tidak perlu menjadi seorang conman untuk menjadikan kerja jahat mereka blown out.
Anda boleh menjadikan kerja jahat mereka blown out dengan menjadi kelompok yang berada
di peraturan di nombor dua hingga nombor lima.

Kerana apa?

Kerana seseorang conman tidak akan mampu melakukan con terhadap kelompok manusia
yang berada di peraturan nombor dua hingga nombor lima.Peraturan itu hanya khas
untuk manusia-manusia yang suka berbohong (the rules are only apply to con-artists),anda
tidak perlu menjadi conman untuk memusnahkan con job seseorang conman yang lain.
(rujuk: artikel Kunst der Tauschung dalam blog ini).

Persona palsu mereka akan musnah apabila anda menjadi orang-orang yang sepatutnya
anda jadi.

Menjadi masalah ialah tidak ramai yang benar-benar jujur dengan diri mereka sendiri dalam
usaha mendapatkan jawapan.Lebih ramai yang hanya suka mengangguk berbanding menjadi
orang yang gemar bertanya bagi mendapatkan jawapan.

Apabila con-artist yang tampil dengan persona penuh karisma membohongi mereka,mereka
pun angguk tanpa bantahan atau tanpa sebarang pertanyaan.Mereka gagal mendapatkan
keterangan yang berketerangan dan bersambung-sambung tanpa terputus-putus.Mereka lebih
suka mendengar berita-berita gembira yang palsu kemudian bersorak tanpa banyak soal.Atas
sebab itu,mereka lebih suka membuat anda mengangguk, mereka tidak suka anda menyoal.

“Lie to them once, and if they say yes to it, then lie again 
and again until they can never say no.”

Persona yang dibawa oleh seseorang con-artist adalah sangat meyakinkan dan deseptif.
Ia adalah perwatakan palsu yang dipertontonkan kepada umum.

Ada yang tampil dengan persona pakar ekonomi walhal pernyataan-pernyataan ekonomi
yang dikeluarkan adalah sangat tidak praktikal,jika anda rajin membaca laporan-laporan
berita ekonomi dunia,anda akan dapati kadar inflasi tidak dipengaruhi oleh kadar harga petroleum,manakala subsidi petrol dan diesel yang terlalu tinggi pula akan mempengaruhi
kenaikan harga petroleum di peringkat global.Namun,ada juga yang terpesona dengan gaya
persona tersebut yang kedengaran too good to be true kerana mahu penyelesaian mudah.

Namun apabila tidak berada di hadapan pentas khalayak,mereka akan segera
menganggalkan topeng masing-masing dan jika ketika itu ada kamera video di tangan anda,
maka rakamlah segala perwatakan sebenar mereka.Dalam video yang dirakam itu,anda akan
dapat melihat betapa persona itu tidak tahu apa-apa mengenai ekonomi global,tidak seperti yang
dia mengaku ketika berada di atas pentas lakonan.

Jadi,apakah yang membuatkan para mangsa mudah terpesona dengan persona-persona 
deseptif tersebut?Ia antara sebabnya ialah kerana para persona itu bijak melakukan steal
(mencuri) atas hasil usaha orang lain.Mereka bijak berbohong dan melakukan steal pada
masa yang sama.Katakan satu pihak bertungkus-lumus berusaha membina masjid,bina sekolah,menaikkan elaun guru-guru dan sebagainya.

Tetapi,persona deseptif itu hanya perlu tampil di hadapan para mangsa dan mengaku
dialah atau merekalah membuat segala usaha tersebut.Pengakuan deseptif bagi tujuan 
stealing itu dilakukan hanya kerana masjid dan kenaikan elaun guru-guru itu dibuat di
kawasan milik persona itu.Dalam contoh ini,persona itu mencuri kredit atas hasil usaha
orang lain,dalam pepatah Melayu kita sebut;lembu punya susu, sapi dapat nama.Sudah
nampak (salah satu daripada banyak kaedah) bagaimana steal dilakukan?

Stealing tidak dilakukan dengan cara mengambil barang yang hendak dicuri itu
dan menyorokkan ia di dalam poket seluar dan kemudian melarikan diri sebagaimana
dilakukan oleh seseorang street thug.Bukan begitu.

Stealing yang dilakukan oleh seseorang con-artist adalah menggunakan cara yang
sangat jijik sekali.Mereka mencuri semua perkara dengan cara yang halus dan berseni.
Mereka boleh mengaku segala-galanya milik mereka,dan mengaku segala-galanya adalah
hasil usaha mereka walaupun sebenarnya ia adalah milik dan hasil usaha orang lain.

Mereka melakukannya dengan penuh tipu daya melalui cara memainkan persona dengan
sebaik mungkin sehingga ramai dalam kalangan orang awam yang malas berfikir ditipu hidup-
hidup secara depan-depan.Kalau anda fikir diri anda sudah cukup bijak,maka awas,anda belum cukup bijak untuk membaca pemikiran seorang con-artist mengikut perspektif con-artist itu
sendiri.

Mengapa kami memberitahu anda perkara ini? Ia kerana anda bukan con-artist seperti kami
di sini, maka anda boleh menggagalkan plot mereka dengan cara memenuhi peraturan di
nombor satu hingga nombor lima apabila berhadapan dengan con-artists.

Get ready to get even.

-MASTER’s CHAMBER-