Muka Fuziah Toron yang buat mamat kat sebelah potong stim.

Peringatan : Jangan Baca Artikel 18 SX Ini Kalau Tak Boleh Tahan.

Seorang pengundi Pakatan Rakyat Mohd Fadhli Khaharruddin 23(gambar atas), hari ini mendakwa dia berjaya MELANCAP DUA KALI pada 5hb Mei yang lalu.Dakwanya,selepas melancap kali pertama dan terpancut dia berjaya mencuci kesan lancapan itu dengan bahan peluntur maka dia teringin mencuba untuk melancap kali KE-2 dan berjaya mendapatkan sabun dari SPR tapi gagal melakukan pancutan kerana terbayangkan wajah Fuziah Toron yang langsung buat dia patah nafsu.Walau bagaimana pun dia mendakwa berjaya mendapatkan SABUN untuk melancap kali ke-2 dari SPR yang dia akan gunakan dalam PRU14 akan datang.Ptuihhhh !!!

Maaf…aku terpaksa menggunakan versi “bahasa lucah” untuk menceritakan temberang mangkuk hayun sekor ini dengan didalangi Fuziah Toron saperti yang dilaporkan Sinar Harian. dan selayaknya mereka mereka ini dilayan begini.Mari kita lihat pembohongan mereka…

” Seorang pemuda semalam mengaku keluar mengundi dua kali kerana mahu membuktikan sistem pilihan raya menggunakan dakwat kekal masih boleh dipertikaikan.”

” Bagaimanapun, Mohd Fadhli Khaharruddin, 23, mendakwa tidak buang undinya kali kedua, sebaliknya berhasrat menyimpan kertas undi SPR dan nombor saluran sebagai bukti bahawa prosedur mengundi dengan dakwat kekal lemah.”


Jawapan aku..
Mangkuk hayun ini hanya pergi membuang undi sekali sahaja mengikut prosudur biasa yang diikuti oleh semua pemilih pada hari itu.Setelah disahkan nama dia ada dan dipotong dalam senarai pertama dan jarinya ditandakan dengan dakwat kekal,maka petugas SPR melaungkan namanya yang kemudiannya dipotong oleh 3 orang lagi dalam 3 senarai yang berlainan termasuk 2 orang agen dari BN dan PR.
Dia lalu diberikan 2 kertas undi untuk Parlimen dan Dun.Dia bergerak ke kotak memangkah undi dan berpura pura saperti sedang memangkah calun pilihannya.Dia lantas bergerak ke dua peti undi yang disediakan dan berpura pura memasukan kertas undi sedangkan dia cuma “main silap mata” sahaja.(Dia simpan kertas undi itu untuk dijadikan bukti)
Hakikatnya dia TIDAK memangkah 2 kertas undi yang diberikan SPR dan TIDAK memasukan kertas undi tersebut kedalam 2 kotak yang disediakan disitu.Tujuan dia amat jelas adalah untuk menolong Pakatan Rakyat untuk mencetus persepsi yang kononnya wujud PENGUNDIAN 2 KALI ATAU BERKALI KALI.
Sebab itu dalam kenyataan akhbarnya dia saperti diatas dia menyatakan tidak buang undinya kali kedua, sebaliknya berhasrat menyimpan kertas undi SPR dan nombor saluran sebagai bukti bahawa prosedur mengundi dengan dakwat kekal lemah.”.Omak kau punya barang kemas lah !!!
Kau nak TIPU siapa mangkuk hoii?
Kalau wakil/agen Pakatan Rakyat memang tidur hari tu,takkan wakil/agen Barisan Nasional pun ikut tidur dan buta mata mereka tak nampak yang nama kau dah pun dipotong disemua 4 senarai pemilih hari tu?Kalau betul kau berjaya dapatkan “kertas undi” kali kedua pun pasti berlaku kekecuhan di Saluran 4, Peti Undi Sekolah Kebangsaan Sungai Isap pada hari itu jam 1:15 ptg bila kau datang kali kedua kerana aku guarantee nama kau dah dipotong bila kau datang mengundi kali pertama jam 10:30 pagi.
Berapa ramai saksi yang ada pada jam 1:00 pm hingga 1:30 pm disitu bila kau datang kali kedua boleh MENGESAHKAN ada berlaku kekecuhan(yang aku pasti mesti berlaku) bila kau nak mengundi sekali lagi?
SIAPA YANG KAU NAK TEMBERANG INI LABU OOII ?
Setakat ada kertas undi nak menguatkan kelentong kau belum cukup Labu ooi !,sebab aku dah tunjukan diatas macamana cara kau boleh kelepet kertas undi itu.
Berapa banyak Fuziah Toron bayar kau?
Atau ada “hadiah sampingan” yang dia tawarkan pada kau Labu?
Kau selera ke tenguk makcik yang penuh dengan “radioaktif” ini?
Ptuiihhh !!!